Migrain, sakit kepala yang mengganggu

Hari ini saya lagi kedatangan tamu yang paling menjengkelkan. Migrain, satu penyakit yang paling saya benci. Karena itu hari ini sy ingin bercerita tentang Migrain.

Migrain sudah ada sejak 2000 tahun yang lalu. Orang-orang terkenal yang diketahui menderita migrain antara lain: Charles Darwin, Sigmund Freud, Calvin, dan Pascal.

Istilah migrain digunakan untuk suatu pola gejala fisik yang berulang, terutama sakit kepala yang mengganggu dan berkaitan dengan perubahan-perubahan sifat pembuluh darah. Migrain berasal dari bahasa Yunani hemikrania, yang berarti sakit ke­pala pada satu sisi, walaupun migrain tidak hanya menyerang satu sisi. Sebaliknya, bukan berarti semua sakit kepala satu sisi terjadi akibat migrain, karena migrain tidak disebabkan oleh sakit kepala saja. Gejala migrain bervariasi. Gejala neu­rologis mungkin saja terjadi sebelum serangan migrain. Migrain bisa datang tiba-tiba tanpa sebab, kemudian hilang secara mendadak. Faktor utama penyebab migrain adalah stres, karena pembuluh darah di sekeliling otak mengalami vasokonstriksi (mengecil), disusul dengan vasodilatasi (pete­baran) yang jauh lebih lebar daripada ukuran normal semula. Diperkirakan bahwa kegiatan pembuluh darah yang lain dari biasanya inilah yang menjadi penyebab serangan migrain. Pada migrain biasa, sakit kepala yang parah dan mengenai satu sisi ini sering muncul mendadak gejala-gejala sebelumnya.

Sekitar 95% penderita migrain mengeluhkan gejala mual, yang terasa pada waktu serangan atau mungkin juga pada waktu sakit di kepala mencapai puncaknya dengan berat. Se­bagian merasa bahwa nafsu makannya berkurang dan mun­tah hebat, yang lebih mengganggu dari rasa sakit kepala itu sendiri. Pada saat muntah yang hebat, penderita tidak dapat minum sama sekali sehingga dapat terjadi dehidrasi ringan. Gejala ini akan menghambat lambung dalam melakukan tu­gasnya menyerap sesuatu, hingga obat penghilang rasa sakit yang diminum tidak efektif mengobati sakit kepala, karena obatnya tidak masuk ke dalam tubuh penderita. Pada haki­katnya, migrain ini terdapat pada orang muda. Migrain yang gejalanya seperti denyutan yang berdentum-dentum biasanya terjadi akibat faktor pembuluh darah.

Ada dua kelainan yang menyebabkan timbulnya sakit ke­pala, yaitu: sakit kepala kontraksi otot (tension headache) dan migrain. Seseorang yang mengatami sakit kepala, tanpa di­ketahui penyebab sakit kepata tersebut, hendaknya berkon­ sultasi dengan dokter. Gejala sakit kepala biasanya merupakan gejata terburuk pada saat serangan migrain, yang dapat muncut pada bagian kepala mana saja. Kepata terasa berat dan ada gangguan sedikit atau rasa perih atau mengantuk.

Ada beberapa jenis migrain, antara lain:

  • migrain biasa. Merupakan migrain yang paling banyak didenita. Kebanyakan serangan migrain biasa ini ber­langsung selama sehari atau kurang, dan sangat jarang terjadi lebih dari 3 hari.
  • migrain klasik. Serupa dengan migrain biasa, hanya migrain kiasik ini dimulai dengan gejala neurologis. Serangan migrain klasik ini umumnya lebih singkat, dan menyerang penderita lebih jarang dibandingkan dengan migrain biasa. Beberapa subtipe migrain klasik yang terpenting antara lain migrain vertebno-basiter, migrain hemiplegik, migrain optalmoplegik, dan mi­grain retinal.
  • migrain ekuivalen. Merupakan penyakit yang sering dijumpai. Tetapi sangat umum dijumpai pada anak-­anak yang sering menderita migrain perut.
  • migrain pada anak-anak. Biasanya merupakan migrain yang umum, yang ditandai dengan adanya serangan sakit perut berulang yang berhubungan dengan migrain. Sakir perut yang terjadi sering kati berat dan tama hingga muka menjadi pucar, nafsu makan berkurang, mual, dan muntah.

Dalam memberikan diagnosis, biasanya dokter akan me­lakukan pendekatan terlebih dahulu dengan melakukan ta­nya-jawab tentang gejala penyakit, memeriksa pasien de­ngan mencari kelainan, dan melakukan pemeriksaan laborato­rium, jika diperlukan, serta melakukan pengobatan yang spesifik. Cara yang paling tepat unruk mengantisipasi pe­nyakit migrain ini adalah dengan melakukan pencatatan dan melihat polanya. Pemeriksaan yang biasanya dilakukan an­tara lain: tes darah, pemeriksaan mata, pemayanan otak, pe­meriksaan radiologis leher, fungsi lumbal, dan pemeriksaan radiologis sinus (rongga-rongga di sekitar hidung):

Apabila serangan migrain terjadi, yang pertama-tama dilakukan ialah berusaha mengetahui penyebabnya. Catat hari dan saat terjadi sakit kepala, apa yang dilakukan ter­akhir kali sebelum serangan itu datang, dan apa yang telah dimakan. Dalam hal ini hindari perbedaan suhu yang ta­jam dan minumlah aspirin untuk mengurangi rasa nyeri— tetapi, berhati-hatilah dalam menggunakannya.

Dengan melakukan pijatan halus dan pijatan pada bagi­an depan kepala, rasa nyeri dan denyutan di kepala akan berkurang. Mengompres dengan air dingin bisa juga mem­bantu. Belajarlah bersikap rileks, dan lakukanlah meditasi dan doa. Duduk-duduk dan berbaring dengan pikiran yang tenang akan membantu menanggulanginya. Tidur juga sa­ngat penting dalam penyembuhan migrain.

Sumber : Dari berbagai sumber

, , ,

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: